Cerita perjuangan gw dengan zenius dan all about sabda ps

Jadi gw pertama kali kenal zenius kalau tidak salah saat kelas 2 smk, tapi gw tidak terlalu menghiraukan dalam pikiran gw “Apaan sih ni, palingan ya gitu2 aja”. Saat di smk kelas 3 pikiran gw gak ada pandangan sama sekali mengenai snmptn, sbmptn, passing grade, jurusan yang bener2 gw pingin. Di pikiran gw saat itu hanya UNAS dan TA (Tugas akhir) setelah unas itu lah baru gw mikir, setelah unas ini apa yg selanjutnya yang gw lakuin. Baru itu temen gw bicara soal SBMPTN. Dan di hari-hari menjelang hingga hari H gw gk ada persiapan belajar sama sekali cuma modal nekat.

Akhirnya hari itu tiba (oh ya tempat ujian di ITS dan gw milih saintek) dan di hari itu pun gw belum tau ruangan ujian nya dimana itu bener-bener buat gw kalang kabut, tanya kesana-kesini dan akhir nya ketemu. Dan gw liat jam tinggal beberapa menit dan lalu peserta pun dipersilakan masuk ruang ujian. Soal dan LJK pun dibagikan, dan tidak boleh di buka terlebih dahulu sebelum jam nya di mulai. Gw gak lupa berdoa dan pada akhirnya sbmptn di mulai gw buka jreng, gw mikir sejenak hmmm ini sepertinya ipa. Tapi gw liat soal – soal nya ampun deh bikin puyeng, cuma gw jawab beberapa yg gw bisa. Lalu next ke fisika, kimia, dan matematika sumpah gk ada pandangan sama sekali ni soal mau dikerjain gmna. Singkat cerita waktu pun berakhir. Gw keluar ruangan dengan ekspresi tidak jelas bsa di katakan lega selesai sbmptn dan sedih hasil gw gimana.

Beberapa minggu pun berlalu dan hasil nya “MAAF ANDA TIDAK LULUS” gw pun sedih sekaligus bingung selanjutnya gw mau gmna. Dan saat di tanya ortu “ Mau kuliah dulu atau kerja dulu” Gw jawab kerja dulu. Di situ pun gw browsing2 lowker lah, cara tulis cv lah. Dan 9 bulan pun berlalu, gw di ingetin nyokap “Gak nyoba sbmptn lagi ta le”. Gw mikir wah itu lagi, setelah seminggu setelah itu gw kok tiba2 ke ingetan bimbel online zenius. Dan gw pun cus liat2 zenius sambil bandingin sma tetangga sebelah. Wah sudah lama ya zenius sejak 2007. Coba ah play trailer nya, gw masih inget bener gw milih video matematika yg tutor nya ivan dalam hati gw kok gini hmmm sepertinya ada yg salah. Gw pun pikir – pikir sedikit gk pake lama, cus deh beli voucher yg 3 bulan ( sbmptn pun memang kurang 3 bulan).

Dan di malam itu gw liat hmm pilih yg mana ya, pilihan gw jatuh pada zenius learning dan gw liat ringkasan nya tutor nya sabda. Gw pun dengerin, heh apa an ini tapi kok menarik sepertinya, lanjut terus sampai 10 video gw habis in. Hari pun sudah semakin larut. Gw matikan laptopnya, dan hari esok pun gw lanjut zenius learning berikutnya pembahasan pun semakin seru mulai cerita sabda ngajar dan cerita murid2nya dan singkatnya video zenius learning sudah gw habis in. Di situ pun banyak banget gw belajar sesuatu mulai manage waktu, melihat dari pelajaran yg gw benci jadi seneng pelajaran itu. Dan tentu saja sabda mengajarkan pentingnya menguasai “KONSEP” tidak hanya sekedar hafalan dan rumus cepat. Di situ lah gw merasakan efeknya, gw belajar jadi sebuah kebutuhan. Setelah dengerin berbagai video liat kok ada zenius blog, wah seru sepertinya. Dan bener ternyata, banyak sekali kategori topiknya mulai tips & trick sbmptn, milih kampus, sejarah, dll.

Pernah suatu hari ketika gw baca artikel nya wisnu dan baca komen2 nya membahas tentang batik itu bener2 seru banget ceritanya sampe gk sadar sdh larut malam. Selama sebulan pun gw belajar matematika, setelah itu gw coba biologi. Lalu selang beberapa hari gw coba fisika, ampun puyeng nya, dan wisnu bilang sebelum lu coba fisika lo harus paham matematika. Balik deh ke matematika lagi, sbmptn tinggal 1 bulan gw coba kimia, mungkin lu semua bisa nebak, yak gw puyeng tapi masih gw usahain buat paham. Tinggal beberapa hari lagi sbmptn di laksanakan. Dan di hari2 akhir gw masih belajar, padahal kata glen sih mending hari2 akhir buat istirahat. Tapi gw gk tenang, dan trus belajar sampe jam 2 pagi. Dan tempat sbmptn nya di UPN dan itu jauh banget dari rumah gw, nah kemarin gw sdh cek ruangan jadi bisa lebih tenang.

Saat sampai sana gw sudah siap tempur meskipun kemampuan gw dalam fisika dan kimia lemah, tapi gw yakin bisa lolos. Singkatnya setelah SBMPTN ini ada yang aneh tidak seperti sebelumnya, soal TKPA tidak boleh dibawah pulang dan juga lupa gk foto soalnya buat belajar. Selang beberapa hari setelah SBMPTN tutor tpa zenius Wilona buat ig stories, dan isi nya “Yang punya foto soal matematika sbmptn tolong kirim ke ig ku ya”. Dan di pikiran ngapain tadi gk foto soalnya hadehh. Beberapa minggu terlewati dan akhirnya pengumuman sbmptn datang, gw bukanya di malam hari. Tulisan yang tampil “Maaf anda tidak lulus” well gw gk percaya yg gw liat waktu itu. Tapi itulah yang terpampang, anda tidak lulus. Setidak nya gw sudah berkerja keras dalam sbmptn tahun ini, pagi, siang dan malam gw lewati dengan bersama zenius. Tapi ada impact yang bener-bener Sabda ingin ke semua orang, dan itu terjadi pada gw yaitu foundation intelektual gw terbangun dan bertahan sampai sekarang misal bagaimana gw melihat suatu ilmu itu, cara belajar yg bener itu gmna dan sebagainya.

All about Sabda PS

Nah ini bagian yang gw akan bahas lebih dalam, bagi para zenius user pasti tau orang satu ini, yep dia Sabda PS (Sabda Putra S), nama “S” yang paling belakang adalah nama ayah nya yaitu Kris Subekti. Jadi bisa disimpulkan nama lengkapnya Sabda Putra Subekti, lahir tgl 1 Februari **** (untuk tahun gw gk tahu coba tanya sama orang nya langsung :P). Dia merupakan mahasiswa STEI Institut Teknologi Bandung, yang drop out. Jadi gini ceritanya asal mula zenius terbangun, saat di ITB Sabda research tentang pendidikan di indonesia. Dia bertanya2 “Apa sebab nya sih pendidikan di Indonesia bisa kalah oleh negara luar sana, penyebab nya ternyata pendidikan kita masih zaman belanda, yg dimana belanda ingin mereka (para murid) tidak cerdas2 amat dan mau nya bagian skill khusus aja. Alhasil pendidikan nya seperti apa yg kita lihat. Di saat itulah sabda membangun zenius dan mengajak yang lain ikut bergabung seperti Glenn Ardi, Wisnu Subekti, Wilona Arieta, Donna Safiera.

Ada sedikit copas an dari askfm sabda (Trus gue lg getol banget research tentang comparative study dari pendidikan-pendidikan di dunia dan ngerasa pendidikan di Indonesia parah banget deh. (Lengkapnya bisa lo baca di https://www.zenius.net/blog/45/the-virtue-of-liberating-education). Trus saat itu gue diskusi sama beberapa orang, salah satunya profesor gue di kampus dan mantan menteri pendidikan (Alm.) Fuad Hasan. Dari diskusi itu gue makin yakin bahwa I have to do something buat pendidikan di Indonesia. Pas gue kuliah walupun udah dikit lagi kelar, gue ngerasa itu jadi distraction banget buat gue achieve my life purpose #azzzeeg. In my moment of doubt in choosing to focus on my lifetime project or ngikutin standar normal masyarakat, gue inget kata-kata bokap gue untuk learn from the mistakes of others)

Btw setau gw, anak-anak zeni banyak yang bilang  “Kenapa lu da ngak jadi menteri pendidikan aja” gw punya jawaban nya

 

                      Modal awal zenius (setau gw) berasal dari ngajar bimbel di SCC. Well sabda kan pernah bilang di zenblog “Fokus pendidikan ada menciptakan kecerdasan dan karakternya, bukan untuk mendapatkan isi ilmunya. Memang isi dari ilmu itu sendiri penting, tapi lebih penting lagi adalah pola berpikir yang kita bisa dapetin saat belajar ilmu-ilmu itu, jadi fokusnya mengembangkan kemampuan berpikir, kreativitas, problem solving yang groundbreaking, innovating, dan lain-lain”

Kuliah online lebih bikin pinter?

Dari lu semua suka baca buku gk? Kalau gak suka coba liat ni deh https://www.zenius.net/blog/2226/manfaat-membaca-buku

Dan buat yang doyan baca buku, liat deh recomended list yg di buat Sabda dan Glenn

https://www.zenius.net/blog/54/rekomendasi-buku-bagus

https://www.zenius.net/blog/5594/rekomendasi-buku-bagus-wajib-dibaca

https://www.zenius.net/blog/10632/rekomendasi-buku-sastra-klasik-dunia

dan hati – hati jika lu semua yang doyan baca jika sudah baca 3 link itu

dan yang jadi korban nya gw hahaha

Apakah ada rencana yang masih belum terlaksana oleh zenius? Gw berharap sih beneran bisa terlaksana yaitu “ZENIUS UNIVERSITY” bayangkan lo semua para zenius user jika beneran ada “ZENIUS UNIVERSITY”

Tapi untuk saat ini, yang terbaru dari zenius. Zenius sedang  membuat program Zenius Prestasi. Apa itu zenius prestasi? Zenius Prestasi adalah platform pembelajaran menggunakan bank soal zenius yang dapat guru pilih dan guru bisa ngajar pake video dari zenius. Lebih lengkap bisa ke https://www.zeniusprestasi.com/

Berikut beberapa screenshot yang mungkin para sabdaholic pengen tahu

Screeshot terakhir dia on air di SINDOTRIJAYA 104.6 FM. Buat yang mau audionya bsa ke sini https://drive.google.com/file/d/10SYbYpUZT-UdJUvyAtOG-mIol4lQgeYk/view atau bisa ke youtube channel zenius.

Oh ya bagaimana perasaan lu ketika ig stories lu di lihat tutor favorit lu. Ini lah pertama kalinya ig stories gw di lihat sama tutor favorit gw.

                   Ada tidak disini zenius user yang liat “Rainer Weiss wins Nobel Prize in physics” di youtube. Disini gw sontak coba bagikan ke sabda lalu coba tanya sesuatu soal nobel dan ini reaksinya.

                       Sekian cerita gw bersama zenius, gw harap zenius bisa semakin luar biasa dan menjadi contoh bagi yang lain bagaimana memang knowledge itu. Terima kasih.

Iklan